Berita

Buletin atau Email atau Umpan Berita

Banyak bisnis secara berkala mengirim buletin melalui surat pos untuk menjaga pelanggan tetap terkini tentang urusan mereka atau berita terkait industri, untuk tujuan mempertahankan basis pelanggan setia kepada siapa mereka dapat memasarkan produk atau layanan tambahan. Dengan penggunaan internet yang meluas untuk penyebaran informasi, dan dengan RSS News Feed mendapatkan momentum sebagai alat komunikasi online yang kuat, orang perlu bertanya apakah bisnis sekarang lebih baik dilayani dengan menerbitkan umpan berita sebagai pengganti buletin.

Ada faktor kenyamanan yang jelas yang mendukung penerbitan umpan berita daripada buletin: Tidak ada penundaan atau pengeluaran www.kitaswara.com desain buletin, tidak ada penundaan pencetakan, tidak ada biaya pencetakan, tidak ada biaya perangko, tidak ada milis. Tetapi apakah umpan berita lebih efektif daripada buletin dalam menyampaikan pesan? Dan jika demikian, dapatkah seseorang yang pada dasarnya tidak memiliki pengetahuan tentang umpan berita dan dengan keterampilan komputer yang terbatas pada mengirim email dan menjelajahi internet benar-benar menerbitkan umpan berita sendiri?

MENCARI PROMO LIBURAN PANTAI? BACA PANDUAN PANTAI TERBAIK

Mengesampingkan keuntungan nyata dari umpan berita yang tercantum di atas, pertanyaan penting untuk ditanyakan ketika mengevaluasi efektivitas buletin versus umpan berita adalah apakah informasinya peka waktu. Jika bisnis menerbitkan informasi yang berkaitan dengan topik seperti pasar saham, real estat, investasi, cuaca, produk atau layanan baru, analisis kompetitif, katalog produk dan harga (dan Anda mungkin dapat menambahkan lebih banyak ke daftar ini), keefektifan buletin secara dramatis berkurang karena penundaan antara “acara” dan penyampaian informasi tentang acara tersebut meningkat. Jika buletin diterbitkan setiap tiga bulan, rata-rata informasinya berumur enam minggu! Dan bukan hanya informasi yang datang terlambat untuk menjadi penting bagi penerima, tetapi juga karena penerima akan mengetahui bahwa buletin tidak relevan dengan urusan mereka dan mengabaikannya. Sayangnya, itu berarti email tersebut akan terlihat sebagai email sampah dan dibuang ke tempat sampah tanpa dibuka. Mengapa saya peduli dengan peluang investasi jika, pada saat saya menerima nasihat itu, sudah terlambat untuk menindaklanjutinya? (Di kantor pos saya, tempat sampah disediakan di lobi sehingga Anda dapat dengan mudah membuang surat sampah Anda bahkan tanpa membawanya pulang.)

Menyadari masalah sensitivitas waktu ini, bisnis semakin bergantung pada penyiaran email ke daftar langganan. Anda telah melihat come-on – “Daftar untuk daftar email kami”. Bagi banyak orang, ini dianggap sebagai sukarela untuk menerima spam . Bahkan ketika seseorang dengan enggan mengirimkan alamat email mereka ke daftar yang diharapkan bersifat pribadi, filter spam akan sering membuang email itu, dan untuk email yang berhasil masuk (dan kita semua tahu betapa efektifnya pelaku spam), email dari bisnis yang sah biasanya tersesat di tengah semua spam itu. Jadi apa bedanya jika bisnis telah menghindari pengembangan, distribusi, dan penundaan masalah yang terkait dengan buletin dengan menggunakan email, jika pada akhirnya pesan tidak pernah sampai ke telinga yang ramah.

Umpan berita secara efektif mengatasi kekurangan buletin dan siaran email.Dengan umpan berita, tidak ada yang pernah dicetak atau dikirim melalui email, dan umpan berita langsung tersedia secara online. Penerima dapat secara sukarela menerima informasi tanpa harus “mendorong” mereka, jadi tidak ada rasa spamming yang terkait dengan umpan berita. Penonton informasi dapat menerima informasi tersebut sesuai keinginan mereka dan dapat menerima peringatan atau “sinyal” setiap kali informasi baru dipublikasikan. Misalnya, jika Anda tertarik untuk mendengarkan saran investasi dari penasihat yang menerbitkan umpan berita, Anda dapat berlangganan umpan berita itu – tanpa memberikan alamat email Anda – dan setiap kali informasi baru diterbitkan, Anda dapat menerima sinyal dan mengoperasikan informasi itu dalam waktu nyata. Bayangkan … secara harfiah dalam hitungan detik setelah saran itu diterbitkan, Anda dapat membaca dan bertindak berdasarkan informasi baru itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *